Bali Architect

- BINA NUSA PRIMA-

ARCHITECT

ARTICLE

Infuriated!!! Postmodern Arsitektur

Postmodern Arsitektur: Menguak Batas-Batas Desain

Infuriated - https://perchance.org/ai-text-to-image-generator
Infuriated – https://perchance.org/ai-text-to-image-generator

Postmodern arsitektur telah menjadi salah satu tren arsitektur yang paling populer dan dinamis dalam beberapa dekade terakhir. Dengan menggabungkan unsur-unsur dari berbagai gaya arsitektur sebelumnya, postmodern arsitektur mencoba untuk menguak batas-batas desain dan menciptakan sesuatu yang baru dan unik. Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang postmodern arsitektur, mulai dari definisi dan sejarah hingga contoh-contoh yang paling menarik dan inspiratif.

Sejarah Postmodern Arsitektur

Postmodern arsitektur bermula pada tahun 1960-an dan 1970-an, ketika arsitek-arsitek seperti Robert Venturi dan Denise Scott Brown mulai mengkritik gaya arsitektur modern yang mereka anggap terlalu minimalis dan tidak berbudi. Mereka berpendapat bahwa arsitektur harus lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat, serta lebih memperhatikan sejarah dan budaya.

Ciri-Ciri Postmodern Arsitektur

Postmodern arsitektur memiliki beberapa ciri yang membedakannya dari gaya arsitektur lainnya. Beberapa ciri tersebut adalah:

1. Dekonstruksi dan Parodi

Postmodern arsitektur seringkali menggunakan dekonstruksi dan parodi untuk mengkritik gaya arsitektur sebelumnya. Dekonstruksi berarti menghancurkan struktur yang telah ada dan membangun kembali dengan cara yang berbeda, sedangkan parodi berarti mengulang kembali gaya arsitektur sebelumnya dengan cara yang humoris dan kritis.

2. Kompleksitas dan Kekayaan

Postmodern arsitektur juga seringkali memiliki kompleksitas dan kekayaan yang tinggi. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan berbagai unsur seperti bahan, warna, dan bentuk untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik.

3. Interaksi dengan Masyarakat

Postmodern arsitektur juga sangat memperhatikan interaksi dengan masyarakat. Arsitek-arsitek postmodern seringkali membuat desain yang interaktif dan berbudi, sehingga masyarakat dapat lebih mudah berpartisipasi dan berinteraksi dengan desain.

4. Kritik terhadap Gaya Arsitektur Modern

Postmodern arsitektur juga seringkali mengkritik gaya arsitektur modern yang mereka anggap terlalu minimalis dan tidak berbudi. Mereka berpendapat bahwa arsitektur harus lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat, serta lebih memperhatikan sejarah dan budaya.

5. Penggunaan Bahan dan Warna

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan berbagai bahan dan warna untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan bahan seperti batu, kayu, dan logam, serta warna seperti warna-warna pastel dan warna-warna bold.

6. Penggunaan Bentuk dan Struktur

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan berbagai bentuk dan struktur untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan bentuk seperti spiral, kubus, dan lingkaran, serta struktur seperti atap, dinding, dan lantai.

7. Penggunaan Teknologi

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan teknologi untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan teknologi seperti LED, laser, dan komputer untuk menciptakan efek-efek yang menarik dan interaktif.

8. Penggunaan Alam

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan alam untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan alam sebagai inspirasi dan referensi untuk menciptakan desain yang lebih alami dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

9. Penggunaan Budaya

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan budaya untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan budaya sebagai inspirasi dan referensi untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

10. Penggunaan Sejarah

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan sejarah untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan sejarah sebagai inspirasi dan referensi untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

11. Penggunaan Metafora

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan metafora untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan metafora seperti “rumah” dan “kota” untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

12. Penggunaan Analogi

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan analogi untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan analogi seperti “rumah” dan “kota” untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

13. Penggunaan Pertanyaan Retoris

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan pertanyaan retoris untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan pertanyaan retoris seperti “Apakah arsitektur harus lebih berbudi?” dan “Apakah arsitektur harus lebih berinteraksi dengan masyarakat?” untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

14. Penggunaan Suara Aktif

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan suara aktif untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan suara aktif seperti “Desain harus lebih berbudi!” dan “Desain harus lebih berinteraksi dengan masyarakat!” untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

15. Penggunaan Gaya Percakapan

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan gaya percakapan untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan gaya percakapan seperti “Kita harus lebih berbudi!” dan “Kita harus lebih berinteraksi dengan masyarakat!” untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

16. Penggunaan Kata Ganti Orang

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan kata ganti orang untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan kata ganti orang seperti “Kita” dan “Kami” untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

17. Penggunaan Nada Informal

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan nada informal untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan nada informal seperti “Kita harus lebih berbudi!” dan “Kita harus lebih berinteraksi dengan masyarakat!” untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

18. Penggunaan Kata Ganti Orang

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan kata ganti orang untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan kata ganti orang seperti “Kita” dan “Kami” untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

19. Penggunaan Nada Informal

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan nada informal untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan nada informal seperti “Kita harus lebih berbudi!” dan “Kita harus lebih berinteraksi dengan masyarakat!” untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

20. Penggunaan Kata Ganti Orang

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan kata ganti orang untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan kata ganti orang seperti “Kita” dan “Kami” untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

21. Penggunaan Nada Informal

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan nada informal untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan nada informal seperti “Kita harus lebih berbudi!” dan “Kita harus lebih berinteraksi dengan masyarakat!” untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

22. Penggunaan Kata Ganti Orang

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan kata ganti orang untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan kata ganti orang seperti “Kita” dan “Kami” untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

23. Penggunaan Nada Informal

Postmodern arsitektur juga seringkali menggunakan nada informal untuk menciptakan sesuatu yang unik dan menarik. Arsitek-arsitek postmodern seringkali menggunakan nada informal seperti “Kita harus lebih berbudi!” dan “Kita harus lebih berinteraksi dengan masyarakat!” untuk menciptakan desain yang lebih berbudi dan lebih berinteraksi dengan masyarakat.

 

Referensi

[0] https://bnparchitect.com/

[1] https://arsitektur.uma.ac.id/2020/10/14/arsitektur-postmodern/

[2] https://blog.unika.ac.id/blog_detail/Rudyanto%20Soesilo/80


Fatal error: Uncaught wfWAFStorageFileException: Unable to verify temporary file contents for atomic writing. in /home/u5059019/public_html/bnparchitect.com/wp-content/plugins/wordfence/vendor/wordfence/wf-waf/src/lib/storage/file.php:51 Stack trace: #0 /home/u5059019/public_html/bnparchitect.com/wp-content/plugins/wordfence/vendor/wordfence/wf-waf/src/lib/storage/file.php(658): wfWAFStorageFile::atomicFilePutContents('/home/u5059019/...', '<?php exit('Acc...') #1 [internal function]: wfWAFStorageFile->saveConfig('transient') #2 {main} thrown in /home/u5059019/public_html/bnparchitect.com/wp-content/plugins/wordfence/vendor/wordfence/wf-waf/src/lib/storage/file.php on line 51