Bali Architect

Softswitch: Arsitektur Utama & Kelebihan Terhadap PSTN

Softswitch: Arsitektur Utama & Kelebihan Terhadap PSTN

Softswitch: Arsitektur Utama & Kelebihan Terhadap PSTN

Softswitch - https://misbakhuddinmuhammad.files.wordpress.com/2010/12/softswitch2.png?w=640
Softswitch – https://misbakhuddinmuhammad.files.wordpress.com/2010/12/softswitch2.png?w=640

Arsitektur switching yang berbasis perangkat lunak, yang dirancang untuk menyediakan kontrol panggilan dan manajemen jaringan IP. Softswitch memiliki beberapa elemen utama yang berbeda dengan arsitektur PSTN, seperti:

  • Media Gateway (MG): MMG mengonversi sinyal analog ke digital dan sebaliknya, juga menghubungkan jaringan dengan teknologi yang berbeda seperti PSTN, GSM, dan VoIP.
  • Media Gateway Controller (MGC): Mengontrol dan mengelola panggilan, termasuk membangun, memelihara, dan mengakhiri sesi komunikasi.
  • Signaling Gateway (SG): Menerjemahkan protokol signaling antara jaringan yang berbeda, memungkinkan komunikasi antara jaringan yang berbeda protokol.
  • Call Agent: Menangani panggilan, termasuk routing, billing, dan layanan pelanggan.
  • Feature Server: Menyediakan layanan tambahan, seperti voicemail, call forwarding, dan conference calling.
  • Operating Support System (OSS):OSS bertanggung jawab atas pemantauan, pengelolaan, dan operasi jaringan untuk memastikan kelancaran operasionalnya.

Fungsi-fungsi Softswitch

  • Switching: Berfungsi untuk menyambungkan dan memutuskan hubungan sementara, seperti menghubungkan jaringan PSTN dengan jaringan IP.
  • Control: Bekerja berdasarkan instruksi pensinyalan yang datang dari luar atau dari data yang disimpan oleh sentral telepon itu sendiri.
  • Signaling: Mampu melakukan translasi protokol, sehingga dapat menjamin interoperability antara sistem signaling yang berbeda-beda seperti SS7, MGCP, IP, SIP, H.323 dan lain-lain.
  • Interface: Mempunyai interface yang disebut application programming interface (API) yang membuatnya mampu untuk menambahkan atau mengembangkan server-server yang digunakan untuk menambahkan service.

Kelebihan Terhadap PSTN

  • Fleksibilitas: Dengan konfigurasi yang tepat, operator telekomunikasi dapat menawarkan beragam layanan kepada pelanggan karena softswitch mendukung berbagai jenis layanan dan protokol.
  • Skalabilitas: Dapat dengan mudah disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan bisnis yang berkembang.
  • Ketersediaan: Tingkat keandalannya tinggi dan mudah diperbaiki jika terjadi kegagalan.
  • Biaya: Lebih ekonomis daripada sistem switching tradisional karena tidak memerlukan perangkat keras khusus.

Perbandingan dengan PSTN

  • Arsitektur: Perbedaan mendasarnya dengan PSTN adalah bahwa basisnya ini adalah perangkat lunak, sementara PSTN berbasis perangkat keras.
  • Layanan: Dapat mengakomodasi layanan VoIP, data, dan multimedia, sementara PSTN hanya mendukung layanan suara.
  • Penetrasi: Dapat melakukan penetrasi terhadap PSTN dalam migrasi ke jaringan data, sedangkan PSTN tidak dapat melakukan penetrasi terhadap softswitch.

Contoh Penerapan

Softswitch dapat digunakan untuk berbagai jenis jaringan telekomunikasi, seperti:

  • Jaringan telepon fixed-line: Softswitch dapat digunakan untuk mengatur dan mengelola panggilan pada jaringan telepon fixed-line.
  • Jaringan mobile: Softswitch dapat digunakan untuk mengatur dan mengelola panggilan pada jaringan mobile.
  • Jaringan VoIP: Softswitch dapat digunakan untuk mengatur dan mengelola panggilan pada jaringan VoIP.
  • Jaringan NGN: Softswitch dapat digunakan untuk mengatur dan mengelola panggilan pada jaringan NGN.

FAQ

  1. Apakah softswitch dapat digunakan untuk mengatur panggilan pada jaringan PSTN?
    • Softswitch dapat digunakan untuk mengatur panggilan pada jaringan PSTN, tetapi jaringan PSTN harus dikonfigurasi untuk menggunakan protokol yang diterima oleh softswitch.

 

Referensi

[1] https://bnparchitect.com/

[2] http://eprints.undip.ac.id/35567/1/l2f005560.pdf

[3] https://www.neliti.com/publications/280876/softswitch-sebagai-peluang-efesiensi-jaringan-masa-depan


Fatal error: Uncaught wfWAFStorageFileException: Unable to verify temporary file contents for atomic writing. in /home/u5059019/public_html/bnparchitect.com/wp-content/plugins/wordfence/vendor/wordfence/wf-waf/src/lib/storage/file.php:51 Stack trace: #0 /home/u5059019/public_html/bnparchitect.com/wp-content/plugins/wordfence/vendor/wordfence/wf-waf/src/lib/storage/file.php(658): wfWAFStorageFile::atomicFilePutContents('/home/u5059019/...', '<?php exit('Acc...') #1 [internal function]: wfWAFStorageFile->saveConfig('transient') #2 {main} thrown in /home/u5059019/public_html/bnparchitect.com/wp-content/plugins/wordfence/vendor/wordfence/wf-waf/src/lib/storage/file.php on line 51